4 Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Mediator

Artikel Tentang Bisnis


“Hallo Assalamualaikum.., Ya Pa Jhon…”

“Om posisi lagi dimana?”

“Ini lagi di Gempol Pa,,”

“Mau ini Om, ngobrolin yang kemarin itu. Besok kalau ketemu bisa ngga?”

“Oh ya, boleh Pa Jhon…, mau ketemu dimana?”

“Iya di Jatiwangi aja ya, depan SMA ada tempat makan enak..”

“Siapp, eh tapi Pa jhon Masuk tol kan? Nanti keluar di Tol Sumberjaya aja, keluar tol ambil kiri nanti ada Indomaret Bongas ketemu disana. Ada cafe juga sekitar situ. Abis itu kita lanjut ke Pabriknnya. Gimana?”

“Siapp, bener om mending disitu aja..”

“Okee..”

Kira-kira begitu isi percakapan saya dengan Pa Jhon di telepon. Posisi saya saat itu sedang ada di Indomaret Leuwimunding bareng Istri dan Aleefa. Kita lagi beli jajanan ceritanya.

Pa Jhon ini (nama samaran) adalah kontraktor pertamina. Cantiknya, selain kontraktor Pertamina beliau juga merupakan Vendor beberapa Pabrik di area tiga Cirebon. Dan saya adalah orang yang bantu bisnis beliau masuk ke Pabrik Pabrik di Majalengka.

I am Deal Maker.. percis seperti asesment Pa Mardigu tahun 2017.

Besoknya jam 10 pagi kita ketemu di Indomaret Bongas, lalu lanjut ke cafe. Kami minum-minum dan ngobrol tentang projek yang akan didiskusikan dengan PIC Purchaising sebuah pabrik di daerah Loji Kobong. Di ujung obrolan Pa Jhon Bilang

“Nah Om Baskara, kita kan bakal masukin penawaran harga. Buat Om Baskraranya mau gimana? Yang udah-udah emang kami ngasih Rp sekian/pack.”

Saya jawab “kalau saya Pak Jhon, yang penting lancar aja. Projek lancar, Pak Jhon juga lancar…”

Pak Jhon langsung nyamber “ohh, jangan gitu Um Baskara. Ini Bisnis. Biar enak, nanti kita jangak panjang, ngga sekali abis itu putus. Biar om Baskara juga bantui mewakili kita ke Pabrik.”

Wah dalam hati saya bilang yang gini nih mitra yang mantep. Udah clear bahwa kita ketemu buat bisnis. Saling kasih value. Sayang sebagian pemai ngga faham cara main gini. Karena itu saya jawab..

“Ya sudah Pa Jhon, makasih sebelumnya saya seperti yang lain aja pak jhon dapat Rp sekian/ packnya..”

“Nah okee,, siipp kalau gitu. Jadi kita bisnis jangka panjang Om Bas,  nanti Om Bskara bisa dapetin pabrik lain lagi.”

“Siapp..”

“Yu sekarang kita ke pabriknya..”

Kami pun lanjut ke pabrik yang ada di daerah tersebut. Sebuah pabrik yang produknya di export ke Australia dan Amerika.

Saya cerita pengalaman seperti ini ada manfaatnya ngga ya buat temen-temen? Seru ngga bacanya, please let me know what u think..

Baca juga : Value Proposition

Lanjut ke cerita ya..

Saya posisi di cerita ini adalah sebagai mediator, dan kenapa sih saya seneng banget sebagai mediator mendapatkan informasi jelas “berapa buat saya?” dan saya bisa pastikan semua mediator senang dengan cara main  bisnis seperti Pa Jhon ini.., setidaknya ada 4 kenapa orang senang dengan angka di depan

  1. Ada angka pasti yang dijanjikan mitra atas kontribusi yang kita lakukan. Kalau ngga ada angka yang dijanjikan kita mau pegan apa? Merealisasikan janji memang tidak mudah, dan sebagian orang skeptis tentan janji-janji, tapi fahami ini “orang itu butuh janji”. Sebesar apapun orang itu ngga percaya sama politisi, mereka tetap meminta janji para caleg. Jadi janji itu perlu bosqu, dan mediator itu senang dengan mitra yang punya janji clear
  2. Mampu menghitung kerjaan ini bernilai atau tidak? Sebuah kerjaan kalau ngga ada nilainya ngapain? Masih banyak kerjaan lain jangan semua kerjaan diambil
  3. Menjadi indikator mitra kita pemain berpengalaman, bukan pemula yang kadang ngga seru diajak bisnis
  4. Ini sangat personal, dengan angka didepan saya bisa bilang sama istri dirumah. Nih bun nanti projek ini nilainya segini, kerjaan aku Cuma ini ini. Jadi kalau aku ada meeting malam, ya itu bagian dari kerjaan. Dan komunikasi ini sangat membantu indahnya rumah tangga saya. duh maap ya aga norak, pengantin baru soalnya hahaha

Jadi saya punya saran buat temen-temen yaang punya sesuatu untuk dijual dan memeprlukan orang lain untuk bantu jualin..

  1. Siapin product knowladge. Jangan bikin bingung yang bantu jual tentang spek. Sebisa mungkin kasih profile usaha dan produknya
  2. Chek itu mediator, mulut doang apa emang proven punya akses ke banyak market. Banyak mediator itu Cuma modal bohong nayata kosong. Hati-hati juga dengan orang kaya gitu.
  3. Chek itu mediator, keliatannya gimana attitutenya? Belum-belum udah minta uang operasioanla ngga? Atau belum-belum udah pinjem uang malah? Wah berabe itu…
  4. Jadilah Bos yang asyik dengan katakan diawal berapa mediator akan dapat dengan membantu anda. Entertain mereka dengan makan dan ngopi-ngopi.

Empat saran ini moga bermanfaat ya buat anda, bosqu..

By teh way temen-temen, buat anda yang suka menjadi deal maker seperti saya boleh dong PM saya. Yuk join sama saya buat jual produk property. Klik disini Fee Commision Anda minimal 3 juta untuk kerja sebatas meneruskan info produk. Yuk kita diskusi silahkan PM saya..

 

 

 

Please follow and like us:
0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *