DITRAKTIR BOSS

MOTIVASI UNTUK SUKSES

 

Udah dua hari ini makan siang saya ditraktir bos. Hari pertama udah feeling saya, ini pasti ditraktir makan. Kalau bos ngajak “makan dulu yu..” kita kan pasti ngikutin. Udah pasti ditraktir makan kita.

Hari kedua bos ngajak lagi “makan sekrang yu biar ngga rame..” 
dalem hati saya bilang “wah ditraktir lagi ini. Saya harus ngomong biar bayar sendiri aja”

Sambil makan kita ngobrol kesana kesini. Mulut saya ngobrol, tapi kepala saya lagi mikir. Lagi bikin kalimat buat bilang yang intinya “bos saya bayar sendiri aja ya, ngga enak dibayarin lagi”. Nah dapetlah saya kalimatnya. Oke tenang udah siap buat bilang.

“ udah mba, ni saya makan ini makan ini..” kata bos..
“ Bas kamu sama apa aja..”

Saya jawab pake intonasi datar, sedikit grogi takut salah penyampaian “Pa saya bayar sendiri ya,,”
Bos langsung jawab “uda jangan, ini aja..”
Alhasil dibayarin lagi. Ya sudah Alhamdulilah aja

Hari ketiga, saya ngga mau gagal lagi. Jangan sampe bos bayarin lagi. Malu saya!

Makan bareng udah pasti. Tapi kita bikin trick lain. Bos makan dan kami makan di ruang tengah. Etalase makanan ada sekitar 3 langkah ke depen, deket pintu masuk rumah makan. Tricknya begini.., diem diem saat semua lagi ngobrol, dan makanan saya masih ada di piring dan Lengkap dengan kopinya Saya jalan kedepan. Ke etalase makanan, dimana disitu ada mba mba.

Saya sampering mba mba nya…
“mba yang saya berapa? Jangan keras-keras hitungnya. saya ngga mau pa bos bayarin lagi” saya ngomong dengan volume pelan heheheh
“oh ya mas, apa aja?” si mba pun pelan ngomongnya.
Setelah dihitung, keluarin dompet dan bayar. Duduk lagi saya ke ruang tengah. Eh tapi saya ngga berani liat muka si bos hhee, kayakny dia liatin saya. Biarin aja dalam hati. Kalau liat mukanya nanti ditanya.

Beres lah semua makan. Dan bos bayar-bayar
“Mba berapa…”
Semua dihitung, giliran saya “ saya uda pak hhee”
“wah si Baskara pake bayar sendiri..”
“hhe ia pa makasih lhoo”

Berhasil saya bayar sendiri hhe.
Menurut saya, makan dibayarin itu rezeki. Tapi setiap hari makan dibayarin itu ngga bagus juga. Kita harus punya pengendalian dalam dalam merespon kebaikan orang. Begitu juga dengan kejahatan orang. Kebaikan dan kejahatan orang itu kan faktor eksternal yang menghampiri kita. Dari dalam internal, diri kita perlu punya pengendalian dan kemampuan untuk merespon faktor eksternal. Baik kebaikan maupun kejahatan.

Saya pun begitu dalam hal kejahatan. Ada orang jahat sekali ya ngga apa deh. Tapi kalau keterusan saya punya standar merespon. saya balik “hajar” orang jahat ini. Saya bekerja ngga dibayar seminggu, ngga apa2 deh. Tapi ngga dibayar berbulan bulan, orang nya pura-pura ngga ngerti karena ngga ditanya ya saya tagih. Ini orang udah jahat. Masa operasional kerja udah kita yang tanggung, ini reimburse berbulan-bulan ngga cair. Apalagi fee. Beuuh…

JADI

Faktor eksternal itu, faktor eksternal. Ngga bisa DIkontrol, karena mereka yang hadir. Tapi merespon faktor eksternal “Drive” nya ada dikita. Jangan diem, kita bukan pohon 

Please follow and like us:
0

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *